Informasi Seputar Ban Mobil

Ban adalah komponen vital di mobil dan perlu penggantian secara berkala, paling tidak sekitar 4 tahunan. Di Qatar sendiri, ada banyak pilihan merk dan harga ban, mulai dari buatan Cina, Thailand, Indonesia, Korea, Amerika, dan lain-lain. Berikut ini beberapa tulisan tentang bagaimana dan dimana mencari ban mobil yang disarikan dari mailing list TentangQatar.

"Waalaikum salam pak.. kadang ban di diskon habis2an juga karna masa expirednya udah dekat, atau bisa juga karna harganya emang mahal dan tokonya udah untung besar dari jual 2 biji doang. Contohnya, kalo yg didiskon itu merknya Yokohama atau Bridgestone ya wajar aja, harga perbijinya bisa dapet 2 biji merk Dunlop. Saya saranin kalo seandainya bapak ga nemu toko yg jual 2/3 gratis 1 bapak bisa coba merk lain sesama jepang atau korea. Sejauh bukan merk china dan india so far cukup aman dipake disini, tanpa harus nguras isi dompet. Mau yg kuat bagus dan murah, saya sarankan pake ban accelera dan Gadjah Tunggal, keduanya buatan bangsa kita, harga dibawah merk jepang tapi kualitas justru diatas Falken dan Toyo yg cukup merajai merk Jepang kelas medium di Qatar. Bisa dicari di toko ban Dubai di seberang Landmark Mall atau di sepanjang MidMac runabout." (Seto)

"Saya pernah beli di Qtyre, beli tiga gratis satu. Qtyre ada di beberapa tempat, Pom bensin qatar decor, dekat rawnaq bandara, dll." (Syarif)

"Betul Pak Syarif, untuk ban ukuran TLC merek Falken beli 3 gratis satu, satunya keitung 600 real. Jadi total 2400 real." (Lili)

"Kalau saya tergantung budget Pak Arief... tapi Falken made in Japan jadi at least 3 tahun bisa dipake dengan aman, tahun pembuatan InsyaAllah thn 2013.  Untuk Bridgestone kurang tau Pak, tapi harganya utk ukuran yg biasa dipake TLC sktr 800 real satu. Dunlop 950 satu ban. " (Lili)

"Falken emang ga adil :( ukuran TLC dihargai 600 sebiji, giliran ukuran Lexus saya dibandrol 1750 sebiji (T_T) padahal bahan baku karetnya banyakan utk TLC" (Seto)

"Pak Seto. Masa sih terlalu mahal harganya  yokohama. Mungkin kalo michellin iya. Sewaktu sy beli  yokohama utk crq (kl gak salah ukuran 16") 2 biji kena 950 alias 450. Setelah beli sy nemu hankkok sy tanya kl gak salah sebijinya 400. Jd kalimatnya seharusnya lebih mahal sikit lah :). Utk kualitas ana mafi malum makanya pakai  narasumber dr TQ." (Muiz)

"Yokohama gausah diragukan pak, ini ban paling awet dibanding merk lainnya, wajar dia mahal sekali.. dinding bannya itu awet dan kuat benang jahitannya, ga gampang jebol/benjol/retak kalo nyenggol trotoar. Kompon bannya juga lebih lembut, traksi jadi lebih mantaf dan bantingan lebih empuk. Kalo disuruh milih antara yokohama dan bridgestone saya masih lebih milih yokohama walaupun bridgestone promosinya lebih gencar.. Bridgestone 5th udah retak2 rambut, Yokohama belum.. Sampe bener2 botak dia ga retak krn komponnya lembut.. Hankook dan Kumho masih lebih bagus Hankook, kelas dan harganya juga masih tinggi hankook." (Seto)

"Mobil saya semuanya pake Falken pak.. Sebetulnya Falken ada jeleknya, dinding bagian dalamnya cepet jebol terutama kalo ngelindes batu atau mata kucing yg ditengah jalanan itu. Udah berkali2 ban saya pecah bagian dalamnya gara2 hal sepele, tapi saya ga punya pilihan lain, cuma Falken yg jual ukuran2 unik kesukaan saya.. Soal kekuatannya dibandingkan dgn merk2 Indonesia Falken kalah jauuuh.. Cuma merk Indonesia komponnya terlalu lembut utk ngejar traksi yg baik, alhasil telapak ban cepet meleleh (bukan cepet habis lho..)." (Seto)

"selama hidup di gulf :

- mecoba bridgestone

- memakai falken

- yokohama

ban yokohama hingga sekarang hampir genap 3 thn pemakaian masih menunjukkan gejala2 normal, penampilan yg seksi masih bertahan, kelihatan garangnya tetap menonjol,  cengkeramannya masih tetap padu dan melekat,  makanya dibanding dengan merek lain yg seukuran dan sama bobot, harga yokohama mahal dikit dari merek pesaingnya ...
ban falken memang tak bisa dianggap enteng soal panampilan kejantanannya,  cengkeramannya juga aduhai bisa menggetarkan bulu kuduk lawan jenisnya, belum lagi panampilan emblemnya,  alamak oii ... falken kerennn!   tapi,  saya tak akan mau beli falken lagi meski terbukti jantan.  kelemahan falken ini ialah pada kejantanannya yg singkat.  secara teori semua merek ban masa usia pakai ialah  maksimum 3 thn  (cmiiw),  tetapi apa yg terjadi pada si falken ialah sebelum 3 thn dia udah loyo padahal penampilan fisiknya tetap menunjukkan kejantannanya,  grip nya ok, tidak ada cacat fisik dan ciri2 ban botak juga tidak ada,  tapi itu tadi, masak ditengah usianya yg masih relatif muda ban falken bisa bendol-bendol?
ban bridgestone  adalah merek yg berulang kali saya pakai.  penampilan ban ini tidak seganteng kedua ban di atas,  tapi sikap low profile ban ini yg saya suka.   memang fisiknya menunjukkan gejala keras dan makin menua dia makin ada retakan.  tapi dengan kondisi seperti itu masih oke banget menempuh jarak perjalanan lebih dari 6000 km doha-amman-doha!  ban ini jelek penampilan tetapi tahan banting,  dlm ketuaannya masih cukup setia utk tidak meletus di tengah jalan.  tipikal anjing bulldog sejati ...
merek lain saya pengen juga coba,  tapi kalau ada yg nawar relatif murah banget dibanding  yokohama, bridgestone .. maka saya langsung curiga dengan mutunya .. ini penyakit saya.  ;)" (Lapis)
 
"Pak Dody, saya udah nyoba berbagai merk ban selama di Qatar ini termasuk ban buatan negeri kita sendiri dgn merk asli Indonesia. Saran saya jangan pake merk Continental, dinding luarnya cepat retak krn mungkin terlalu keras desain dari pabriknya sana. Jangan pake merk Falken juga, meskipun Falken bantingannya lembut kelemahannya ada di dinding dalamnya yg bisa tiba2 sobek sendiri, mungkin karna karakteristik lembutnya itu. Udh 4 kali saya pecah ban dan keempatnya semua Falken yg saya beli dsini kurang dari setahun pemakaian. Dua ban terakhir udh diisi nitro dgn tekanan normal sesuai saran tetep aja meledak. Ban merk Accelera dan Achiles, merk asli Indonesia dibuat di Indonesia juga, kualitasnya baik, lumayan awet dan mulai banyak toko2 yg jual. Ini bisa jadi pilihan juga krn harganya murah. Saya juga pake itu, so far 2th lebih awet2 aja, cuma kadang kliatan klo tapaknya agak mengsong, mungkin meleleh saking panasnya aspal di Qatar. Ban merk Bridgestone bagi saya inilah yg paling awet, 7th pemakaian sejak mobilnya masih baru ampe skrg baru diganti krn tapaknya udh habis meskipun bannya blm retak. Yokohama juga bagus, gripnya paling oke krn komponnya lembut dan dindingnya paling fleksible krn dilapis benang bukan kawat. Utk yg harganya ekonomis tpi kualitasnya lumayan bisa pake merk Dunlop atau Toyo, merk ini average.. Jadi silahkan dipilih mana yg paling oke menurut Bapak, klo saran saya sih Bridgestone.." (Seto)
 
"(Untuk 4x4) Klo utk permukaaan lembut seperti pasir mendingan Yokohama, berkali2 dikempesin trus dikerasin dindingnya tetep fleksible. Klo Continental berdasarkan pengalaman saya langsung retak.. Tpi Yokohama ini kadang ga tahan klo kena batu yg tajam, gampang sobek.. Mungkin dindingnya lbih tipis dari continental dan pake anyaman benang bukan kawat makan fleksible, cuma ya itu, gampang ditembus batu..
Klo utk SUV yg biasa dipake ngedune cari thread yg all terrain, biasanya yg modelnya kyak berbatu2. Jangan pake yg threadnya model V, model itu didesain utk grip yg lbih kuat di aspal terutama aspal basah.." (Seto)
 
"Wah, saya baru kali ini punya mobil 4x4 yg dibikin offroad, sebelumnya 4x4 saya selalu saya ceperin hehehe.. Jadi belum pengalaman ama ban Amerika merk BF Goodrich secara merk itu banyakan utk offroad. Klo MickeyThompson atau Hoosier saya tau, itu ban komponnya lembut banget, cocok buat balap liar di Asia-Afrika Senayan :p" (Seto)
 
"(Untuk mengecek tahun produksi ban) Untuk ban yang diproduksi untuk USA, production batch bisa dilihat dari DOT code. Silahkan refer ke page berikut:
http://www.tirerack.com/tires/tiretech/techpage.jsp?techid=11" (Igo)
 
"Ternyata sama dengan saya penikmat Yokohama. Kalo ring 16 cuman QR 460 pak.
Yokohama juga baru buka cabang di Barwa village, antara Wakra dan Airport." (Igo)